Belajarlah dari #FinTech

Beruntung bekerja di bank dimana budaya belajar diatur dalam sebuah peraturan bank Indonesia. Merupakan kewajiban bagi institusi untuk terus memberikan pelatihan dan pengembangan kepada karyawannya sehingga wawasannya menjadi lebih luas dan dapat bekerja dengan baik. Dengan adanya kewajiban ini, maka bank kami setiap tahun membuat event yang namanya Learning Week kemudian namanya menjadi Learning Fair merupakan acara belajar selama seminggu penuh (diluar jam kerja) dengan mengambil tema yang sedang tren yang tentunya ada hubungannya dengan pekerjaan (finansial institusi) dan juga pengembangan diri (termasuk hobi). Learning Fair tahun ini mengambil tema Digital seiring dengan visi institusi kami untuk melakukan transformasi menjadi digital.

#FinTech Sesuai dengan tema digital dan juga tren yang ada sekarang berupa e-commerce, fintech dan community empowerment. Supaya sesuai dengan tema dan juga seiring dengan visi institusi, maka dipilihlah tema financial technology (#fintech). Dikarenakan secara bank kita memberikan pelayanan personal loan, investment dan juga transaction service ke nasabah maka kami belajar dari pinjam.co.id, bareksa.com serta dompetku. Selain itu kami juga belajar dari wujudkan.com (crowdfunding) yang merupakan bagian dari community empowerment. Cukup menarik mendengarkan pengalaman dari para founder/co-founder serta group head product-nya (utk dompetku). Bagaimana mereka mempunyai cita-cita mulia untuk berkontribusi membantu UKM dan juga memajukan industri digital di tanah air tercinta.

Pinjam.co.id adalah #fintech yang memberikan pelayanan pinjaman kepada nasabah dengan jaminan yang dimiliki (emas atau bpkb) semua lewat website. Seperti diketahui banyak orang akan malu utk “menyekolahkan” asetnya untuk mendapatkan pinjaman. Dengan adanya media digital memungkinkan mereka melalukan itu tanpa diketahui orang. Fokus pada pelayanan dengan kecepatan dan juga dalam penjemputan data serta kolateral asetnya. Mereka mengambil celah antara bank dan pegadaian. Dengan menyasar segmen UKM dengan memberikan fasilitas pinjaman yang lebih cepat.

Bareksa.com adalah portal investasi yang juga fokus pada edukasi. Menurut mereka Indonesia masih harus lebih banyak edukasi sambil memberikan layanan investasi lewat mereka sebagai supermarket reksadana.

Dompetku+ adalah e-wallet yang dikembangkan sebagai aplikasi Over The Top (OTT) sehingga memungkinkan pengguna telko lain register dompetku+

Wujudkan.com adalah crowdfunding service yang membuka pekerja kreatif dapat mewujudkan ide mereka dari donasi yang dikumpulkan secara transparan dari penggunaannya serta pertanggung-jawabannya.

Terus belajar. Semangat terus belajar adalah yang melandasi untuk belajar dari (calon) kompetitor kita. Belajar bagaimana mereka akan “mencuri” bisnis kita sehingga kita bisa mempersiapkan diri kita dikemudian hari untuk “melawan” mereka atau bekerja bersama mereka. Belajar dari analogi air dan beton. Dibanyak presentasi, orang sering mengasosiasikan bank dengan gedung yang kokoh kuat dari beton, sedangkan #fintech adalah air yang terlihat lemah dibanding beton, yang terus menerus menetesi dinding beton. Sadar atau tidak sadar, air itu akan mengikis beton bahkan bisa melubangi atau menghancurkan. Untuk itu perlu kita belajar dari kompetitor sebelum benar-benar menjadi kompetitor sehingga “beton” kita manjadi aman.

Budaya membaca

Membaca adalah salah satu cara untuk membuka wawasan. Dengan membaca kita bisa belajar. Seorang bijak pernah berkata “Pemimpin yang baik adalah seorah pembaca, sedangkan seorang pembaca belum tentu pemimpin yang baik“. Hampir semua pemimpin yang terkenal adalah seorang pembaca buku. Dari membaca buku, kita akan mendapatkan lebih banyak ilmu.

Mencontoh. Pengalaman pribadi saya, perlu orang terdekat yang memberikan contoh budaya membaca buku. Dari hal sepele, memberikan contoh selalu membaca disetiap kesempatan yang ada (waktu luang). Kemudian menunjukkan sesuatu melalui buku dengan mengajak untuk membaca bersama, merupakan cara yang cukup efektif untuk menularkan kebiasaan membaca. Itu merupakan pengalaman pribadi saya. Mungkin banyak cara yang lain yang dipakai untuk menularkan kebiasaan membaca. Mungkin Anda juga mempunyai cara sendiri, silakan dibagikan.

Berimajinasi. Dengan membaca juga membantu kita untuk berimajinasi. Dengan bacaan yang sama setiap orang akan mempunya imajinasi yang berbeda dan juga interpretasi yang juga bisa berbeda. Inilah yang menjadikan membaca adalah latihan untuk menjadi kreatif.

Tantangan. Untuk saya pribadi, sedang menantang diri saya untuk paling tidak membaca buku dalam satu bulan. Bagaimana dengan Anda?

Bermatematika bersama Hendra Gunawan

Dosen saya dulu (Prof. Hendra Gunawan) yang sangat concern terhadap pendidikan matematika membuat blog mengenai matematika dengan gaya yang lebih populer sehingga lebih membumi. Silakan kunjungi blog yang menarik dengan membawa judul “Bermatematika bersama Hendra Gunawan” dengan alamat bermatematika.net

Memberi contoh. Mengapa beliau membuat blog tersebut? Ini merupakan jawaban kongkret atas keprihatinan beliau atas blog yang mengatasnamakan matematika yang ada sekarang ini tetapi isinya lebih banyak ke artikel “bimbel matematika”. Bravo Prof, terus menulis yang ringan-ringan ya hehehe.

Matematika bukan sekedar berhitung

Matematika memang identik dengan menghitung tetapi bukan sekedar berhitung. Apakah definisi matematika? Didalam artikel di livescience.com [1] disebutkan “Matematika adalah ilmu yang berhubungan dengan logika bentuk, kuantitas dan pengaturan. Matematika ada di sekitar kita, di segala sesuatu yang kita lakukan.” Jelas bahwa berhitung hanya satu bagian dari kegiatan bermatematika.

Cepat Berhitung = pintar matematika. Banyak yang beranggapan bahwa jika kita cepat berhitung maka dianggap pintar matematika. Tidak salah sih, hanya kurang tepat 🙂 Kalau kita mau lihat mata kuliah di jurusan matematika hanya sedikit yang berhitung (melakukan operasi matematika dengan menghasilkan angka), dulu sewaktu masih kuliah ada mata kuliah Analisis Data, Kalkulus, Aljabar Elementer, Metode Numerik yang banyak berhitung, selebihnya banyak analisis. Proses yang sering dilakukan adalah bagaimana memecahkan masalah dan membuktikannya supaya diterima oleh kaidah logika serta kaidah yang diakui kebenarannya. Kemampuan menganalisis suatu masalah serta memecahkannya melatih kita untuk dapat berpikir kreatif.

Berfikir Kreatif. Sebenarnya matematika mengajarkan untuk selalu kreatif dalam menyelesaikan masalah. Lebih sering masalah yang terlihat sederhana (sedikit fakta) dalam matematika akan sangat kompleks dan sulit dalam membuktikannya. Membuktikan suatu masalah dalam matematika jarang sekali linier, dari depan kebelakang, selesai terbukti. Terkadang harus dari belakang ke depan kemudian mencari jalan lain ditengahnya. Dengan analogi ataupun membuktikan bahwa yang masalah yang akan dibuktikan adalah salah (negasi). Jadi kalau mau kreatif, lebih sering memecahkan masalah matematika 🙂 Terutama untuk para programmer, menyukai matematika akan memberikan nilai tambah ketika melakukan bug fixing maupun troubleshooting suatu masalah.

referensi:

[1] http://www.livescience.com/38936-mathematics.html

 

Belajar dari MatahariMall.com

“Share what You have then You will have the new one” -NN

MatahariMall (MM) adalah ecommerce marketplace milik salah satu keluarga konglomerat di Indonesia, Lippo Group. MM menjadi begitu populer karena kecepatannya dalam membangun brand awarness serta platformnya. Berikut ini adalah beberapa rangkuman yang didapat dari sharing session CEO MM Hadi Wenas dari beberapa sesi seminar/konferensi.

Budaya Perusahaan. MM sangat percaya bahwa perusahaan startup harus memiliki budaya yang mendukung dalam bekerja. Semboyan yang mereka pilih adalah Bold, Fast and Fun. Bold adalah melakukan sesuatu “secara gila” atau think out of the box. Kreatif adalah energi startup, untuk dapat berlari kencang dibutuhkan energi yang cukup banyak. Fast adalah memutuskan sesuatu secara cepat dan mempunyai target deadline yang cepat. Meeting pagi, duedate Action item di siang. Selain itu auto approval dalam 1×24 jam jika tidak ada e-mail balasan yang menyatakan tidak setuju. Fun adalah darah startup untuk dapat terus hidup. Tantangan keras atas target market/produk menjadi menyenangkan jika darah Fun mengalir didalam tubuh pelakunya.

Ungkit dan sinergi. Jika sudah memiliki brand yang cukup berpengaruh maka pakailah untuk mengungkit brand yang baru. Waktu yang dibutuhkan kian cepat untuk mendapatkan brand awarness. MM meleverage brand Matahari yang mereka punyai dan cukup kuat. Sinergi juga harus dilakukan dilevel grassroot sehingga masing-masing kekuatan distribusi/supplier dapat dipakai untuk mendukung brand yang baru.

Dedicated and experienced team. Untuk dapat berlari kencang, tim yang berdedikasi serta berpengalaman akan mempercepat waktu belajar sehingga akan mempercepat bisnis untuk masuk ke pasar yang diinginkan. Dengan dedikasi tentunya akan membuat tim menjadi lebih solid untuk menjalankan budaya perusahaan demi keberhasilan bersama, untuk memberikan nilai pengembalian investasi yang cepat.

Terlepas dari itu, momentum dan ekosistem pendukungnya juga sedang mempunyai peranan penting dalam menumbuhkan bisnis yang secara fase siklus bisnis yang sedang berkembang.

Kreatif sekali (tapi salah?)

Proses kreatif terlahir karena adanya keinginan untuk mempertanyakan status quo. Seperti yang ditulis dalam buku Borrowing Brilliance, seorang kreatif harus menjadi kritikus dan skeptis terhadap sesuatu hal. Dari sikap skeptis itulah muncul ide-ide yang baru dan biasanya akan bertentangan dengan keadaan yang ada. Serta ditambah dengan kritik, satu ide akan berkembang karena banyak dilihat dan ditantang dari segala segi dari seorang kritikus. Lebih sering kreatif terjadi karena ada usaha pemecahan masalah. Kreatif itu tidak harus selalu baru, tetapi kombinasi dari ide-ide yang telah ada dan dikenal bisa melahirkan ide yang kreatif. Proses Amati, Tiru dan Modifikasi juga merupakan satu proses kreatif.

Going Digital. Dijaman digital seperti sekarang ini, banyak bisnis yang dilahirkan dari proses kreatif. Pada umumnya secara line of business tidak baru, tapi kombinasi media, cara, harga, pemasaran dan positioning menjadikan bisnis online menjadi kreatif. Banyak orang berbondong-bondong memasuki lahan baru. Jual-beli adalah satu kegiatan yang paling mudah dilakukan di dunia digital/online. Dari yang melakukan sendiri atau ikut dalam marketplace. Kemudahan dan investasi yang kecil telah membuat marketplace menjadi pilihan banyak pihak untuk memulai bisnis digital. Banyak persaingan menjadikan penyedia layanan marketplace fokus pada perekrutan merchant untuk menunjukkan bahwa mereka besar, dipercaya banyak pihak sehingga diharapkan menarik banyak pelanggan. Proses perekrutan merchant menjadi kurang detail dan lengkap, cukup memiliki nomor handphone dan e-mail saja cukup. Selama ada rekening bank untuk penyelesaian transaksi, tidak perlu tahu secara fisik merchant tersebut ada dimana.

Kartu Kredit. Salah satu metode pembayaran yang paling nyaman untuk bertransaksi online adalah kartu kredit. Mudah, cepat dan aman. Dengan adanya 3D secure (menggunakan OTP tambahan lewat SMS ketika transaksi online) membuat aman baik bagi penerbit kartu kredit, merchant dan juga nasabah. Ketika SMS sudah menjadi kebutuhan keamanan transaksi, ada satu lubang yaitu pembajakan SIM card. Perusahaan telekomunikasi masih belum ketat dan standard yang berbeda-beda. Ada yang cukup mudah berganti SIM terutama pra-bayar karena validasi data yang terkadang lemah.

Peluang dan kesempatan. Dua hal ini membuat orang-orang makin kreatif untuk membobol kartu kredit melalui online. Setelah gesek tunai (kegiatan belanja menggunakan kartu kredit tetapi mendapatkan tunai bukan barang) secara ketat dimonitor, para pelaku pindah ke media online melalui marketplace. Dengan mengeksploitasi kelemahan verifikasi merchant oleh penyedia marketplace, serta pembajakan SIM membuat transaksi gestun (gesek tunai) berpindah ke ranah online. Pemegang kartu dirugikan dari segi proses fraud yang dilakukan oleh sindikat fraudster dengan gestun online yang legitimate secara transaksi dengan 3D secure. Jadi para fraudster ini makin kreatif tapi di ranah yang salah. Para tim anti fraud penerbit kartu kredit akan sulit melacak pelaku karena memang ada celah sehingga mereka tidak terlacak karena tidak perlu memberikan alamat fisiknya. Proses kreatif itu universal, manusianya lah yang menentukan arah baik atau buruk hasil prosesnya.

Jaman sudah berubah

Baru saja merasakan bagaimana enaknya membuat website yang responsif. Dari register domain sampai membuat isi-nya bisa menggunakan wizard. Semua bisa dilakukan secara overnight (literaly).

Dulu, sewaktu jaman masih memakai frontpage-nya microsoft ataupun dreamweaver… membuat responsif website itu “sesuatu sekali”. Yah mungkin sekarang jaman sudah berubah. Alat-alat pendukung jauh lebih baik dan mudah dari tools development yang jauh lebih visual (WYSIWYG beneran), internet yang lebih kenceng…. jaman dulu masih pakai modem euy… paling hebat 56K pakai telkomnet instan biar gak regsitrasi

Tantangan sebernarnya sekarang adalah content…content….content…

KM Marker Quote

Menamatkan Full Marathon (42.1KM) adalah salah satu cita-cita saya ketika memilih lari sebagai olah raga rutin saya, dan sejak mendeklarasikan diri saya sebagai pelari pagi 🙂

Event Full Marathon pertama saya adalah di Singapore Marathon 2014. Mengapa saya memilih Singapore sebagai FM saya? SM adalah event tahunan Singapore yang sudah cukup lama, dan mereka mendapatkan Gold Label dari IAAF. Saya percaya mereka akan profesional untuk me-manage hampir 35,000 orang dalam waktu bersamaan.

Salah satu yang menarik adalah setiap KM marker (penanda KM) diberikan quote sebagai penyemangat. Berikut ini adalah yang sempat saya ingat (diwaktu melawan panasnya Singapore di bulan Desember 2014 dan tentu capeknya berlari (+jalan) 6 jam). Mungkin kata-katanya berbeda, tapi esensinya yang saya ambil. Saya tidak menampilkan siapa yang membuatnya karena saya tidak hafal. Dan kata-kata itu milik mereka bukan saya 🙂

If it doesn’t challenge you, it won’t change you

It’s only 1KM in 42.1 times

You’re sign up for Running event not for walking

Smile, photographer ahead!” —> yang ini bukan quote ding tapi penanda untuk bersiap pura-pura lari dan tertawa supaya di foto hehehehe.

Happy Run, Run Happy!

Veggie in bolognese sauce

Bahan:
1 wortel sedang, potong dadu sesuai selera
1 tomat buah yang sedang, belah jadi 4 kemudian potong dadu besar
1/4 siung bawang bombai merah, potong dadu
1 siung bawang putih, memarkan potong kecil-kecil
3 sdm olive oil extra light
3 sdm saus bolognese (saya pakai San Remo Bolognese sauce -banyak dijual disupermarket)
keju parmesan secukupnya

Cara Memasak:
1. Panaskan olive oil dipenggorengan, masukkan bawang putih kemudian tumis hingga harum. Masukkan wortel, bawang bombai dan tomat.
2. Tumis sampai layu (sekitar 1 menit)
3. Masukkan saus bolognese dan parut keju parmesan secukupnya (atau sesuai selera)
4. Masak sekitar 1 menit kemudian angkat dan hidangkan.

Jadilah veggie in bolognese sauce a.l.a hendro

Veggies in bolognese
Veggies in Bolognese ala hendro

i: Lama memasak: 5 menit (termasuk persiapan bahan)

Pilih jurusan apa?

Pernahkah kita mendapat pertanyaan “Lebih baik saya pilih jurusan apa nanti kuliah?” dari adik/saudara/teman yang akan masuk ke jenjang perguruan tinggi. Kalau saya ditanya, maka jawaban saya adalah sebagai berikut:

Pilih yang paling disukai. Mengapa saya menjawab begitu? Karena menurut pengalaman saya, kita kuliah itu untuk belajar bernalar dan juga memperluas wawasan. Kecuali kita memang ingin bekerja/berprofesi sama dengan ilmu yang didapat waktu kuliah seperti menjadi dokter (maka harus mengambil jurusan kedokteran), apoteker, atau yang lain. Kalau belum ada gambaran mau berprofesi seperti apa, lebih baik kuliah yang disukai supaya 1) lebih cepat lulus, 2) menikmati proses kuliahnya. Setelah bisa menikmati ilmunya tentu harus mencari ilmu yang lain dari kegiatan unit kemahasiswaan. Biasanya kalau sudah enjoy ilmunya, kuliahnya akan lebih cepat, sehingga hemat waktu 🙂

Network itu penting. Kemudian untuk memilih universitasnya, pastikan memiliki network yang luas dan juga ikatan alumni yang juga kuat. Hal ini diperlukan dikemudian hari ketika akan bekerja, bukan karena KKN (kolusi, korupsi dan nepotisme) tetapi pada dasarnya orang akan lebih klik untuk bekerja dengan orang yang sudah dikenal. Untuk itu sebisa mungkin pilihlah tempat kuliah yang punya network yang kuat dan luas,

Itulah jawaban saya kalau ditanya “pilih jurusan yang mana?”